Menu Utama :


[PETA NUSANTARA] [RADIO HARAMAIN] [TV-ISLAM CHANNEL] [QIBLAT LOCATOR] [MUSIK DAN FILM] [SLIDE FOTO]

pemikiran dan analisis para pakar untuk pembangunan bangsa


04 Juni 2010

Video 'Hitler' Cerca Album SBY Muncul di YouTube

BANYAK cara orang mengeluarkan kritik dan pendapat. Karena pemerintah dianggap terlalu sensitif dengan kritik langsung, beberapa orang memilih mengkritik melalui dunia maya.

Anticrox Production mempublikasikan cuplikan film Hitler ke sebuah situs yang melansir video tak berbayar, YouTube. Dari data.dan statistik situs tersebut, video berjudul 'Hitler dan SBY' yang dengan dubbing bahasa Indonesia tersebut, diupload pertama kali pada akhir Januari 2010.

Kemudian, video tersebut ramai menjadi perbincangan dalam milis dan jejaring sosial. Hingga kini, tercatat lebih dari 7 ribu orang telah melihat video tersebut [klik/lihat tayangan video dibawah ini]



Namun, hanya 37 orang yang berani meninggalkan komentar untuk video yang bisa diunduh di http://www.youtube.com/watch?v=dleIWTy1yvA tersebut.

Rata-rata, penonton cuplikan film berbahasa Jerman tersebut mengomentari ide uni Anticrox Production. Namun, ada juga yang menganggap hal tersebut kurang cerdik. Komentar terakhir ini dilontarkan Imposiblla; lucu tapi ga masuk. kurang├»»¿ cerdik.

Silang pendapat soal cuplikan video itu pun muncul. Sebuah komentar dari seseorang yang bernama Berrykelly, menyebutkan; SBY setengah mati mempertahankan/meningkatkan polularitas sampai mengeluarkan album. Ada yang pernah liat pameran foto keluarga SBY di PIM bertajuk "Presiden juga manusia" Might as well, call the Indonesian's government a reality-TV government. This is embarassing.

Di dunia jejaring sosial pun video ini telah merambah. Tak jarang ada yang berani menampilkan video tersebut di dinding halaman jejaring sosialnya. Contohnya Facebook, Myspace dan Twitter. Tetapi, tidak sedikit yang ketakutan. Shanti Damayanti (24), yang mendapat tautan video tersebut langsung meremove video dari halaman facebooknya.

“Aduh, takut ah. Nanti dimasalahkan sama yang berwajib,” jawabnya, ketika ditanya mengenai video tersebut. Tetapi tak sedikit pula yang dengan enteng menampilkan tautan video tersebut di halaman jejaring sosialnya. “Ini jamannya demokrasi,” tukas Erwinsyah (27), mengenai video tersebut.

Sebenarnya, video yang sama telah di upload oleh orang yang berbeda, pada saat masalah kebudayaan Indonesia di klaim oleh Malaysia. Judul videonya adalah Hitler Gayang Malaysia. Alih bahasanya pun agak serius, dengan 881 orang yang telah menontonnya, hingga Sabtu ini [klik disini]

Setelah kerbau dilarang ikut demo? Apakah pemerintah juga bereaksi dengan video ini?(lev/JPNN)

Sumber: http://www.jpnn.com/index.php?mib=berita.detail&id=57645

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

New Page 14

Sign up for PayPal and start accepting credit card payments instantly.
PANDUAN VERIFIKASI AKUN PAYPAL ANDA KE REKENING BANK ANDA [KLIK DISINI]

Cari artikel, informasi di website dan atau di blog ini, seperti; foto (image), audio dan video dengan mesin Google berikut. Ketik keyword (kata kunci) dalam kotak, klik tombol "cari" pada form berikut :
Google
TIPs : Untuk mengotimalkan pemakaian mesin pencari "google.com" diatas, dapat Anda pelajari disini, silahkan klik: [http://zulfikri-kamin.blogspot.com/2008/07/tips-mengotimalkan-mesin-pencari.html] ----------